.:: WaDi aL QuRRa' ::.

BISMILLAH... IQRA!.. AFHAM!.. AMAL!... Dunia ini adalah perlembahan yang subur dengan ilmu YANG MAHA KUASA... Jika bukan kita yang mengusahakan dan menuainya... Siapa lagi yang lebih berhak?...

~ ar Rifq - Perhiasan Seorang Muslim ~

Bismillah...

Maksud firman Allah SWT :
“ Serulah (manusia) kepada jalan Rabbmu dengan hikmah dan peringatan yang baik serta bantahlah mereka dengan cara yang terbaik ”
(an Nahl : 125)

Alhamdulillah wa syukurlillah, segala puji dan syukur buat Maha Suci Allah, tuhan sekalian alam, pencipta maya pentadbir dunia. Selawat dan salam buat insan mulia, pembawa rahmat menerangi dunia, Muhammad Rasulullah SAW.

Wadi al Qurra' sepi agak lama, terhimpit kerana masa, terhalang kerana tanggungjawab, namun tersedar, ini juga tanggungjawab yang perlu di selesaikan. Mencuri ruang, menyelit kata, semoga amanah ini di tunaikan daripada hati kepada hati, izinkan ana berbicara...

Menempuh fasa - fasa dalam kehidupan akan membawa kita kepada pelbagai ragam manusia, ada yang menyeronokkan, ada yang menyedihkan, semuanya bakal menjadikan hidup ini dapat di warnai dengan warna - warna kehidupan. Jelas, mengharungi alur dunia bukan hanya perlukan sampan, tetapi dayungnya sekali, persiapan perlu lengkap agar warna kehidupan nanti indah dan cantik.

Satu Keindahan

Ana tidak perlu pergi jauh, sekadar melihat keperluan diri, perubahan fasa kehidupan memerlukan banyak kelengkapan, materialnya, rohaninya, ilmunya, semua ini bakal menjadikan kita seorang manusia yang manusia. Fitrah manusia itu lemah, pastinya ada kelemahan, dan kita paling beruntung jika dapat merasai kelemahan itu, lantas berusaha dan bertindak menampung segala yang perlu.

Sungguh, ianya sesuatu yang indah apabila kita benar - benar menjiwai kehidupan, berusaha melengkapinya, apatah lagi jika berusaha untuk saling melengkapi antara satu sama lain, menyemai kesempurnaan dalam kelemahan, sesungguhnya manusia itu lemah, maka kuatkanlah diri dengan membenarkan kekurangan kita ditampungi insan yang lain, itulah hakikat kehidupan, di jadikan untuk hidup berpasang pasangan, berkumpul kumpulan.

Kelembutan Satu Anugerah

ar Rifq, ana tidak saja - saja meletakkannya sebagai tajuk utama, walaupun mungkin tidak nampak lagi keterkaitannya dengan tulisan ini. Qurra' yang di rahmati Allah, secara mudahnya ar Rifq itu bermakna lemah lembut. Salah satu sifat yang menjadikan dunia ini harmoni dan sejahtera. Ianya satu anugerah daripada Allah, akan tetapi kurniaan ini seringkali mendapat tempat terkebelakang, manusia lebih suka memilih kekasaran dari kelembutan

Jiwa kasar, hati kasar, kelakuan kasar, kononnya hebat, di pandang berkuasa. Lupa mungkin ketulusan dan kelembutan hati Rasulullah SAW itulah yang memikat ramai kepada Islam. Mudahnya, ar Rifq ini satu anugerah yang di lupakan.

Maksud Hadith Rasulullah SAW :

“ Mahukah aku kabarkan kepada kalian tentang orang yang diharamkan dari neraka atau neraka diharamkan atasnya? Yaitu atas setiap orang yang dekat (dengan manusia), lemah lembut, lagi memudahkan ”
(HR : Tirmidzi)

Menjadi Manusia

Manusia sememangnya memerlukan sesuatu untuk melengkapkan diri, banyak caranya, seperti menyiapkan diri dengan sabar, amanah dan sebagainya, namun ana menjadikan ar Rifq atau sikap lemah lembut ini untuk menjadi titik fokus. Mengapa ar Rifq?, kerana tanpa ar Rifq kita tidak akan menjadi manusia.

Manusia hebat bukan dengan marahnya, tetapi dengan sikap berlemah lembutnya mahupun dikasari, tampak jengkel, tetapi dengan sikap inilah berapa ramai telah terpaut dengan sosok mulia Muhammad Rasulullah SAW, lihat saja sebuah kisah :

Dikisahkan dalam sebuah hadith bahawa suatu ketika Rasulullah SAW sedang duduk-duduk bersama para sahabat radhiallahu ‘anhum di dalam masjid. Tiba-tiba muncul seorang Arab badwi (kampung) masuk ke dalam masjid, kemudian kencing di dalamnya. Maka, dengan serta merta, bangkitlah para sahabat yang ada di dalam masjid, menghampirinya seraya mengherdiknya dengan ucapan yang keras. Namun Rasulullah SAW melarang mereka untuk mengherdiknya dan memerintahkan untuk membiarkannya sampai orang tersebut menyelesaikan hajatnya. Kemudian setelah selesai, baginda SAW meminta untuk diambilkan setimba air untuk dituangkan pada air kencing tersebut. (HR : Bukhari)

Kemudian baginda SAW memanggil Arab badwi tersebut dalam keadaan tidak marah ataupun mencela. Baginda SAW justeru menasihatinya dengan lemah lembut :
“ Sesungguhnya masjid ini tidak pantas untuk membuang benda najis (seperti kencing) atau kotoran. Hanya saja masjid itu di didirikan sebagai tempat untuk zikir kepada Allah, solat, dan membaca Al Qur’an.”
(HR : Muslim)

Melihat sikap Rasulullah SAW yang demikian lembut dan halusnya dalam menasihati, timbullah rasa cinta dan terharu Arab badwi tersebut kepada baginda SAW. Maka dia pun berdoa: “ Ya Allah, rahmatilah aku dan Muhammad, dan janganlah Engkau merahmati seorangpun bersama kami berdua ”

Mendengar doa tersebut Rasulullah SAW tertawa dan berkata kepadanya :
“ Kamu telah mempersempit sesuatu yang luas (rahmat Allah) ”
(HR : Bukhari dan yang lainnya)

Lihatlah bagimana seorang Arab Badwi yang kebiasaannya bersikap kasar, dengan mudah dapat disentuh dengan kelembutan sikap Rasulullah SAW, benarlah api jika di balas dengan api, semakin besar dan merebaklah ia.

ar Rifq - Kewajipan Untuk Da'ie

Berdakwah dengan bermuka masam, di banding cuka, masam lagi mukanya, tambah lagi pakej suka menembak nembak mad'u tanpa ulasan ilmiah yang sebaiknya, inilah dia golongan yang menjauhkan manusia dari Islam. Senyum itu sedekah, apa salahnya berwajah ceria, menaut hati dengan kemesraan dan kelembutan. Ini tidak, senyum di balas jelingan, apakah ini sifat mu wahai da'ie?

Maksud Sabda Rasulullah SAW :
“ Sesungguhnya sifat lemah lembut tidaklah berada pada sesuatu kecuali akan membuatnya indah sesuatu tersebut dan tidaklah sifat lemah lembut dicabut dari sesuatu kecuali akan membuat sesuatu tersebut menjadi buruk ”
(HR : Muslim)

Bersikap kaku, keras dan kasar tindak menggambarkan akhlak seorang Muslim, ianya tidak membantu bahkan menjauhkan sasaran daripada keindahan Islam yang sebenar, sangatlah rugi jika seorang da'ie perilakunya jauh dari sifat ar Rifq.

Kelembutan Tidak Menghalang Ketegasan

Ketegasan itu tidak semestinya perlu dipakejkan dengan kekerasan, jika ini fahamannya, ia jauh tersasar. Ketegasan yang di isi dalam kelembutan sebenarnya lebih menusuk, teknik memasukkan ketegasan dalam kelembutan ini bahkan bisa menonjolkan gaya kepemimpinan yang hebat.

Menasihati mad'u dengan cara membina tautan hati, lantas menyelitkan unsur ketegasan akan batas - batas syariatullah lebih berkesan kerana manusia itu fitrahnya sukakan kebaikan, cuma tipu daya syaitan yang mengelabui mata dan hatinya daripada kebenaran.

Membina Kehidupan Bersandarkan ar Rifq

Khilafah Islamiyyah itu memerlukan kasih sayang untuk melengkapkannya. Bi'ah yang perlu di bentuk dalam pemerintahan Islam adalah berteraskan kasih sayang dan kesantunan. Keharmonian tidak mampu di capai dengan kekerasan dan kekasaran, manusia akan tertekan dengan hal begitu.

Membentuk khilafah yang harmoni, ar Rifq perlu di terapkan pada akarnya lagi. Baitul Muslim, yaitu pembinaan rumah tangga Islam yang harmoni perlu di bentuk, inilah asasnya. Kebahagiaan dan kesejahteraan Baitul Muslim akan tercapai dengan sikap saling mengerti, saling melengkapi, berlapang dada dan rempah ratusnya pasti tidak cukup jika ar Rifq itu tiada.

Kehidupan sangat indah sebenarnya jika di hiasi dengan sifat mulia ini, akan terasa kelompongan tanpanya. Manusia perlu sedar, yang Allah itu sangat menyukai sikap berlembut sebegini, ianya sesuatu yang sangat di tuntut.

“ Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi mencintai kelembutan. Dia memberikan pada sifat kelembutan yang tidak diberikan kepada sifat kekerasan, dan tidak pula diberikan kepada sifat-sifat yang lainnya ”
(HR : Muslim)

Kasar itu lahirnya dari ego, dan ego itu tidak perlu ada dalam diri Muslim yang sejati, ingat, tegas itu bukan kasar, tegas itu bukan juga ego, tinggalkanlah sikap yang tidak perlu, usahakanlah apa yang sepatutnya ada...

Ada satu lagu yang menarik, ana kongsikan, satu amanah jagalah ia, sebagai khalifah kejarlah cintaNya...untuk sahabat2 dan teman...



p/s : Menghiasi peribadi diri untuk menghiasi peribadi yang lain, menjadi khalifah yang di pimpin untuk memimpin :)