.:: WaDi aL QuRRa' ::.

BISMILLAH... IQRA!.. AFHAM!.. AMAL!... Dunia ini adalah perlembahan yang subur dengan ilmu YANG MAHA KUASA... Jika bukan kita yang mengusahakan dan menuainya... Siapa lagi yang lebih berhak?...

~ Satu Kisah Sempena Ramadhan ~

Bismillah...

Maksud firman Allah SWT :
" Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al Quran) itu pada malam al Qadr. Apakah cara yang membolehkan engkau mengetahui kebesaran lailatulqadar itu? Lailatul qadar ialah malam yang paling baik berbanding 1000 bulan. Pada malam itu, para malaikat dan Jibril turun dengan izin Tuhan mereka membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun berikutnya). Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar "
al Qadr : 1-5

Alhamdulillah wa syukurlillah, kurniaanNya melimpah lagi, dek kerana rahmat Ramadhan barangkali, ah, tidak Ramadhan saja rahmatNya turun bukan, tak percaya?...buktinya kita masih hidup!, syukurilah. Selawat dan salam buat baginda Rasulullah SAW, yalah, sempena Ramadhan juga, banyakkanlah selawat, selepas Ramadhan nanti, banyakkanlah lagi.

Orang kata semasa Ramadhan gandakan amalan kerna pahalanya berganda ganda, jadi ana pula kata, selepas Ramadhan perlu lebih banyak amalan, agar pahalanya nanti melebihi apa yang kita dapat semasa Ramadhan, bukankah sebagai Muslim tanggungjawab kita untuk menjadi lebih baik dari hari sebelumnya, pahala dan amal selepas Ramadhan mestilah lebih banyak dari bulan Ramadhan, bagaimana, setuju?, sanggup atau tidak?.

Ana menulis waktunya hujan, jadi jiwa ana menjadi sedikit romantis, kalian tidak salah baca, romantis ana ulangi. Menjadi romantis membuatkan ana mahu bercerita, bukan ceritanya ana, tapi ceritanya manusia yang perlu belajar bersyukur. Cerita Wadi al Qurra' versi Ramadhan, izinkan...

**********

Seorang pemuda datang menjengah seorang ulama', hajatnya mahukan nasihat tentang rasa bersyukur. Oleh kerana pemuda itu datangnya sehari sebelum Ramadhan, maka sang ulama' memberikan sesuatu yang ada kaitannya dengan ramadhan.

" Wahai pemuda, di bulan Ramadhan itu ada satu malam yang jika beribadah di dalamnya, maka akan digandakan amalmu bagai beribadat seribu bulan "

"Bilakah malam itu ya syeikh?!"

" Engkau carilah satu malam yang terbaik dalam bulan Ramadhan, itulah malamnya "

" Apa lagi nasihatmu? "


Ulama' itu memandangnya, lalu berkata " Janganlah kamu datang kepada aku selepas Ramadhan nanti dan kamu mengatakan ' aku menyesal ' "

Pemuda itu kemudiannya ditinggalkan dalam keadaan yang terpinga pinga, akan tetapi ia sudah ada azam, mencari lailatul qadr!

Awalnya Ramadhan pemuda itu tampaknya bersungguh beribadat. Tarawih, sOlat malam, tadarrus dan sebagainya, namun dalam hatinya, ah, sama saja dengan malam kebiasaan. Hanya saja 5 Ramadhan, ia membuat kesimpulan, dia perlu cari malam yang terbaik itu, yakni bila merasakan itu malam yg terbaik makanya ia kan beribadah sekuat mungkin!.

Hari berganti hari, sudah masuk 25 Ramadhan, sang pemuda masih belum menjumpai malam terbaik, baginya setiap malam sama saja, tiada yg istimewa atau menarik. Jadi ia teruskan saja dengan rutin biasa sebagaimana yang dilakukan sebelum Ramadhan.

Sudah akhir Ramadhan, sang pemuda semacam kecewa, ia tidak menemui apa yg istimewa, tiada malam terbaik itu baginya, cuma pada 27 Ramadhan yang lepas di rasanya sedikit lain, pukul 4 pagi ia terjaga bagai dikejut seseOrang. Ia bangun, lalu mencari apa2 yang istimewa, ah, sama saja, malam pastilah gelap, ada bulan ada bintang, manakan malam akan muncul matahari, ia tidur kembali.

Hari raya pertama, selepat solat sunat hari raya, ia tergesa gesa datang kepada ulama yg telah ditemui sebulan yang lepas.

" Wahai syeikh, aku tidak mengerti akan malam terbaik yang engkau katakan, padaku semua malamnya sama sahaja.."

Ulama' itu tersenyum, " Apakah kamu beribadah, dan amalmu sama saja dengan bulan yang lain sebelum Ramadhan? "

" Apakah kamu mencari satu malam yg istimewa itu, dan kamu mahu beribadah di malam itu saja "...sambung sang ulama'

" Ya, itu yg aku lakukan wahai syeikh, sedangkan aku sgt2 menginginkan malam itu, aku mahu amalku diganda seribu bulan! "

" Kamu telah mendapatnya wahai anak muda, namun kamu menolaknya "


Sang pemuda itu tercengang..." Mana mungkin aku menolaknya!, aku bahkan sanggup membayar berapa saja yg aku ada demi mendapatkannya! "

" Lupakah kamu suatu malam kamu terjaga secara tiba2, dan kemudiannya kamu tidur kembali, itulah saatnya Lailatul Qadr wahai anakku..."

" Malam itu???....tidakkah aku mampu memutarkan masa wahai syeikh!...aku menye... " Ulama itu mengisyaratkan supaya pemuda itu tidak meneruskan kata2.

" Telah aku katakan, jangan sebut penyesalanmu didepanku, bangkitlah...dan inilah pengajaran yang sgt berguna buatmu, erti bersyukur dan menghargai jika kamu mendapatkan sesuatu..."

Sebulan kemudiannya, pemuda itu pergi memenuhi jemputan tuhan, dalam hayatnya, ia tidak sempat mendapatkan Lailatul Qadr yg sangat diingininya, malam terbaik yang dikurniakan Allah kepada hambaNya. Yang lepas tidak dapat di capai, yang di depan juga tidak kesampaian.

Ibrah 1

Maksud sabda Rasulullah SAW :
Sebaik baik malam ialah Malam al Qadr, kerana baginda SAW bersabda : " Barangsiapa yang berqiyam pada Malam al Qadr (berjaya mendapatkannya) dengan keimanan dan pengharapan, telah diampunkan dosa dosa yang telah lalu"
HR : Abu Hurairah, Ahmad

Mencari Lailatul Qadr bukanlah dengan mencari malam yang istimewa dan mahu beribadah di dalamnya. Jika mahukan anugerah ini, ia perlu dimulakan lama dahulu, dengan ikhtiar dan doa sepanjang tahun. Malam dengan kelebihan seribu bulan ini bukan bagai bola mahu datang bergolek, ia hanya untuk insan terpilih yang benar2 ikhlas dan berusaha mahu mendapatkannya. Mana mungkin mahukan Lailatul Qadr, sedangkan usahanya begitu2 saja, tunggu melihat pokok sujud baru mahu turut sujud barangkali.

Beribadahlah kerana Allah, ikhlaskan hati, sujud dengan pengharapan mendapat redhaNya semata, itu setinggi tinggi tingkat ikhlas. Jika begitu keadaannya, nanti saja anugerah yg pelbagai dari Allah, usahkan Lailatul Qadr, sebut saja apa kalian mahu...

Ibrah 2

Maksud firman Allah SWT :
" Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menghitungkannya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat)"
Ibrahim : 34

Manusia sering mencari yang terbaik, namun ramai sekali manusia terlepas pandang apa yang terbaik baginya dek kerana tidak mampu melihat petunjuk Allah. Ini hakikat yang sering terjadi, lihatlah bagaimana pemuda tadi begitu mencari malam yang terbaik, akhirnya langsung ia tidak mendapatkannya, penyesalan saja yg ia peroleh.

Begitu juga dalam kehidupan, apabila telah menjumpai sesuatu yang baik buat kita, syukuri dan hargailah ia, janganlah terus mengejar sesuatu yang tidak pasti, bimbang ia tidak datang lagi. Anugerah Allah datang dan pergi, pabila ia hadir maka janganlah lepaskan, jika ia pergi bukan siapa yang rugi, kitalah yang sendiri.

Yang terbaik buat kita adalah apabila kita mendapatkan sesuatu yg baik, hargai, syukuri, dan jadikanlah ia yg terbaik. Yang terbaik adalah apabila kita mampu menjadikannya begitu, ia perlu di usahakan, ia tidak datang bergolek begitu sahaja. Jadi sangat benarlah jika dikatakan kita harus menjadi, bukan mencari. Jika telah menjadi, tidak perlu lagi dicari, insyaAllah ia datang sendiri.

Maksud firman Allah SWT :
" Dan jika kamu menghitung nikmat Allah yang dilimpahkan-Nya kepada kamu, tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani "
an Nahl : 18

**********

Ingatkan cerita romantis, nampaknya tidak, lain kali pulalah ana buatkan cerita romantis. Oh ya, ana sertakan gambar di bawah, rasa macam menarik pula, mungkin boleh jadi pencetus kepada artikel seterusnya, yang mungkin menjadi romantis, oh KCB...oh nO!...:D



p/s : Mahu beromantis dengan Allah, supaya dapat beromantis dengan manusia...yang mengasihi pasti dikasihi...:)