.:: WaDi aL QuRRa' ::.

BISMILLAH... IQRA!.. AFHAM!.. AMAL!... Dunia ini adalah perlembahan yang subur dengan ilmu YANG MAHA KUASA... Jika bukan kita yang mengusahakan dan menuainya... Siapa lagi yang lebih berhak?...

Bumi Barokah Sang Pejuang - Buat Mereka Yang Masih Punya Akidah!

Bismillah...

Alhamdulillah, masih lagi dengan rahmatNya kita disini dan dengan nur kekasihNya kita diterangi. Setinggi syukur buat Pencipta yang Mencipta, selawat dan salam buat kekasih yang dikasihi, Muhammad Rasulullah.

Maksud firman Allah :

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu sehingga engkau menurut agama mereka. Katakanlah:"Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang benar". Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya pengetahuan kepadamu, maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah sesuatupun yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu."
al Baqarah : 120

Adapun kali ini jari jemari ana kembali menari mengungkap kata melakar bicara kerana mahunya menunai janji yang dilafaz kepada diri. Janji kepada diri agar tidak cepat serta mudah terkesan dengan kesejukan dan buaian mimpi indah yang diulit ulit nikmat duniawi sedangkan MEREKA masih lagi dibuai sengsara juga duka. Apa khabar sahabat kita di Palestin?...ana tidak mahu bertanya yg sudah pergi itu, mereka sudah mendapat apa yg mereka MAHU, yang kita mahu tahu mereka yang masih terkesan itu...apa khabar?...apa khabar mereka?...sudah lupakan semua QURRA' bertanya khabar mereka?...oh ya, mungkin disebabkan assignment, mungkin juga sebab awek, mungkin juga sebab sibuk berprogram...sibuk berusrah juga mungkin...sebab itu terlupa saudara kita disana, mungkinkah begitu?...tepuk dada tanya iman.

Masing2 sudah pandai menilai diri, tidak perlu lagi diajar berkali kali, cuma perlu diingat ingat saja, mereka di SANA tidak pernah dan tidak lekang dengan perjuangan, hari2 mereka dilalui dengan tangis dan duka...itu bumi PERJUANGAN! tidak sesekali berpeluang seperti kita enak2 dengan nasi lemak di awal pagi, nasi campur ditengah hari, mee sup pula di malam hari, indah sungguh dunia! kenapa mahu syahid?...dunia ini sungguh indah!...benarkah begitu?...muhasabah sendiri wahai si bijak dan si pandai...:)

Yahudi dan Nasrani tidak sesekali akan redha, selagi tidak kita patuh kepada mereka...ya kita di sini, Malaysia nan indah lagi permai di bawah pemerintah yang 'ADIL' dan 'SAKSAMA' juga pasti terkesan dengan Yahudi dan Nasrani, tapi kita tidak didatangkan ujian dengan mortar atau bom kimia seperti mereka disana, kita masih lagi mampu makan sup ekor, tetapi mereka disana hirup sup kosong berlauk batu mungkin...sedarlah, jangan leka dari keprihatinan terhadap sahabat disana!...jangan leka! jika kalian masih lagi punya hati, jiwa, rasa, dan AKIDAH!

Maksud sabda Rasulullah SAW, dari Hudzaifah bin Yaman r.a. :

"Siapa yang tidak ihtimam (peduli) terhadap urusan umat Islam, maka dia bukan dari golongan mereka"
HR : at Tabarani

Setiap patah bicara ini buat hati ana sendiri, jika tidak diingat begini pasti hati akan mati, bukan hati QURRA' sekalian tapi hati ana sendiri...ana tahu kalian punya hati yang cekal dan mantap, tetapi tidak ana yang punya hati lemah dan tak bermaya. Ana terkesan dengan satu kisah yang sempat diceduk dan dihadam entah dari mana, sirah seekor kera yang bergayut di sebatang pokok dikala angin yang kuat, maka dipegang erat pokok itu seakan mahu bersatu kera dan si pokok tetapi bilamana sudah tamat riwayat angin yg kuat itu, diganti pula dengan angin sepoi2 bahasa yang mengusik jiwa, maka si kera itu terlena dan jatuh lalu mati sendiri di bawahnya.

QURRA' sekalian, ibrahnya dari sirah si kera dan si pokok itu apa sebenarnya ya? itulah diri kita jika hanya hangat2 di masa panas dan sejuk kembali di kala dingin, seolah2 pergantian musim syita' dan soifi pula, sekejap sejuk sekejap panas. Kitalah si kera itu jika hanya waktu TV menayang nayang perang di palestin, kita bangkit juang memakai selendang palestin dan berarak di stadium melawati, KHAIBAR2 YA YAHUD! JAISYU MUHAMMAD SAUFA YAUD! BIR RUH! BID DAM! NUFDIKI YA GHAZZAH!...wah!...kobaran semangat itu menggegar Malaysia dan nusantara!

Tetapi bila tiba musim dinginnya berita2 tentang palestin, sudah kurang di dada akhbar dan TV, tiada lagi BIR RUH! BID DAM!...kembali kepada cara lama adalah, main DAM dikedai kopi, naik haji berkali kali, haji apa?...haji kopi! lagi hebat!...boikot sebelum ini bukan main, nampak saja lambang McD terus palingkan muka, tetapi bila sudah sejuk anak beranak diajaknya dinner makan prosperity burger, enak sekali!...apakah tidak kalian perasan, jika begitu sikap kita, maka kera yg jatuh tadilah dapat membayangkan sifat kita, bukan kita menjadi kera, bukan juga kita mati akibat jatuh pokok!...tetapi jiwa dan rasa itulah yg telah hilang dan mati...na'uzubillah!

Maksud sabda Rasulullah SAW :

"Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lain. Maka ia tidak akan menzalimi dan membiarkannya menderita"
HR : Bukhari

Bumi Palestin adalah bumi perjuangan, tidak akan terhenti perjuangan di bumi barokah itu sehinggalah datangnya Nabi Isa A.S menghapuskan Dajjal si perosak. Wajiblah untuk kita tetap dan teguh berdiri di belakang mujahidin disana, jika tidak mampu menjadi benteng2 hadapan sebagai syuhada', dokongilah mereka semampu mungkin, infaklah harta, atau apa sahaja yang mampu dilakukan. Doa jangan dilupa, itu senjata utama kita umat Islam. Jangan lagi terus enak melayan rasa sendiri2...sedangkan saudara kita dilanyak setiap hari, jangan mencari murka Allah...jangan begitu, jangan menjadi hina sebegitu rupa!...na'uzubillah!

Maksud sabda Rasulullah SAW :

"Hampir sahaja seluruh bangsa dari setiap penjuru dunia, berebutan terhadap kamu, sebagaimana orang-orang yang makan berebut terhadap mangkuk makanannya. Para sahabat bertanya, “Apakah jumlah kita sedikit pada masa itu wahai Rasulullah?”. Baginda menjawab, “ Bahkan pada saat itu jumlah kamu sangat banyak, tetapi kewujudan kamu tidak ubah seperti buih air bah, sesungguhnya Allah akan mencabut rasa takut dari dada musuh-musuhmu terhadap kamu dan akan melemparkan rasa wahan ke dalam hati kamu”. Para sahabat bertanya, “Apakah wahan itu wahai Rasulullah?”. Baginda menjawab, “Cinta dunia dan takut mati”
HR : Ahmad & Abu Daud dari Thauban

Mengenang Perjuangan dibumi syahid itu, membuat diri terasa cukup kerdil, membayangkan jiwa2 besar dari tubuh2 kecil, hanya dengan balingan batu mahu menawan kecanggihan jentera2 kebal yahudi zionis itu, apa yang mereka fikir sebenarnya, logik akal mana mungkin ditewaskan si gajah jika diserang seekor semut, tapi bila difikir2 si Namrud pun tewas dengan seekor nyamuk saja, kuasa Allah!...tetapi tetap jua semangat juang dari batang2 tubuh kecil anak palestin itu amat menggegar jiwa...mereka telah lali dengan bedilan mortar, mereka sudah lali dengan dentuman2 peluru berpandu...sungguh! mereka punya jiwa dan semangat yang amat besar!...jiwa dan semangat kita bagaimana pula?...Benarlah sabda Rasulullah SAW...

Maksud Sabda Baginda SAW :

“Akan sentiasa ada segolongan dari umat ku yang berjuang atas kebenaran, mengalahkan musuh-musuh mereka. Mereka tidak akan dimudaratkan oleh sesiapa yang menentang mereka dan apa yang menimpa mereka dari kesengsaraan sehingga datang urusan Allah taala. Para sahabat bertanya “Di manakah mereka wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab “Mereka di Baitul Maqdis dan sekitaran Baitul Maqdis.”
HR : Ahmad

Marilah bersama sama mengusahakan agar diri kita termasuk didalam golongan yang disebut Rasulullah SAW itu, mungkin tidak di barisan depan, tetapi tafsiran ulama' ada mengatakan sekitaran Baitul Maqdis itu adalah mereka yang jiwa2 mantap untuk memperjuang dan mempertahankan Bumi Barokah itu...tidak kiralah dimana, Malaysia, UK, Russia...pedulikan batas georgrafi...sematkan sungguh2 semangat mahu membela dan mempertahakan bumi perjuangan itu!...panaskan kembali, jangan sejuk2 lagi...:)



Khaibar Khaibar Ya Yahud!

Jaisyu Muhammad Saufa Yaud!

Khaibar Khaibar Ya Yahud!

Jaisyu Muhammad Saufa Yaud!


Bir Ruh! Bid Dam!

Nufdiki Ya Ghazzah!

Bir Ruh! Bid Dam!

Nufdiki Ya Ghazzah!